Panggung Mutakthir Pertunjukan “Impression Da Hong Pao” di Wu Yi Shan, China

Kota Wuyishan – China, memang tidak bisa dipisahkan dari keberadaan teh Da Hong Pao yang begitu termasyur dan terkenal sangat mahal. Masyarakat Wuyishan pun merasakan sekali kebesaran teh merahnya ini. Salah satu bentuk pujian akan teh ini pun terlihat dalam sebuah pertunjukkan teatrikal yang dikenal dengan nama Impression Da Hong Pao.

Pertunjukan berjudul “Red Robe Tea” atau Teh Jubah Merah (Impression Da Hong Pao) berkisah tentang legenda teh Da Hong Pao yang begitu termasyur dan menjadi kebanggaan masyarakat Wuyi. Menceritakan bagaimana seorang pemuda yang jatuh hati pada seorang putri yang terpaksa berpisah selama ribuan tahun karena tak direstui ayah si putri yaitu sang raja. Setelah perjuangan cintanya pasangan tadi akhirnya bertemu dan melahirkan bibit pohon teh yang membawa kebahagiaan dan kemakmuran bagi masyarakat Wuyi.

Pagelaran teatrikal dalam bahasa Mandarin berdurasi 70 menit ini dipentaskan oleh hampir kurang 200 performer lokal. Sebagai gabungan dari pemetasan teater, orasi, tarian, dan juga atraksi. Bayangkan saja bagaimana rasanya menonton pertunjukan dengan bahasa yang tidak kita pahami namun bertahan menikmati pertunjukan ini. Rasa kekaguman saya pun makin membuncah saat tahu pertunjukkan ini adalah buah karya sutradara mandarin yang begitu kondang Zhang Yimao. Ia terkenal dengan karya filmnya antara lain Hero, The Road Home, atau Not One Less.

Selain atraksi dan penampilannya pagelaran ini pun sangat spesial dan spektakuler karena seluruh penonton duduk di atas sebuah platform raksasa yang dapat bergerak berputar 360° melingkar! Penonton cukup duduk dan menghadap sebuah lokasi yang sengaja dibangun menjadi set babak demi babak cerita. Lalu saat babak cerita berganti, panggung penonton tiba-tiba bergerak berputar menghadap set baru. Begitu terus sehingga cukup membuat penonton terperangah saat tempat kami duduk tiba-tiba bergerak berputar. Terlebih saat memasuki babak cerita pertemuan sang pemuda dengan sang putri, penonton menghadap sebuah set yang mana adalah pemandangan salah satu tebing bukit batu di Pegunungan Wuyi. Dua gunung batu tersebut disorotkan lampu spotlight dan video mapping. Kontan saja saya dan seluruh penonton berteriak kagum. Sungguh sebuah pagelaran yang membuat penonton berdecak sepanjang pertunjukkan. Tidak heran jika pagelaran ini selalu penuh dikunjungi wisatawan tiap malam.

Sebuah referensi bagus sekali bagaimana sebuah daerah memafaatkan legenda lokal yang dikemas menjadi sebuah pertunjukan teatrikal untuk wisatawan, yang juga berkaitan dengan hasil komodoti masyarakat lokal yaitu teh merah Da Hong Pao khas Wuyishan. Bagi yang berencana pergi melancong ke Xiamen China, masukanlah agenda ke Wu Yi Shan dan sempatkan menonton pertunjukan ini. Untuk kamu yang masih penasaran? bisa cek video di bawah ini :


Artikel ini didukung oleh:

 

 


 

Advertisements

Leave a Reply